Puskaptis Gelar Aksi Damai Jilid III di Kejari, Pendopo Serta DPRD Banyuwangi

oleh -2 Dilihat

Jawa Timur (Globaldrafnews.com) – Ratusan massa dari Pusat Kajian Kebijakan Dan Pembangunan Strategi (Puskaptis) kembali Gelar Aksi Damai Jilid III di Kantor Kejari, Pendopo dan Kantor DPRD Banyuwangi, Rabu (23/11/2022).

Masyarakat turun kejalan menyikapi salah satu Pejabat berinisial ”NH” yang terindikasi korupsi uang mamin,yang kini ditetapkan sebagai tersangka oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Banyuwangi, dengan tertangkapnya ”NH” agar bisa dijadikan pintu masuk untuk memberantas oknum lain di instansi lainnya.

Bahwa sudah hampir kesekian kalinya kami turun kejalan, untuk menyuarakan tuntutan agar NH segera dinonaktifkan dari pejabat Eselon di lingkungan Pemkab Banyuwangi akan tetapi NH, malah hanya dirotasi jabatan sebagai staf ahli dilingkungan Pemkab Banyuwangi.

Direktur Puskaptis, Mohamad Amrullah, S.H. M.Hum, mengatakan bahwa rakyat masih banyak menderita pejabat dengan anggaran yang sebegitu besarnya hanya untuk makan dan minum saja.

“Hampir 98 ribu orang lebih digaris kemiskinan, dan puluhan ribu orang yang tidak bisa bekerja akibat menganggur,” tegasnya.

“Harusnya itu menjadi prioritas, bukan uang rakyat dihabiskan untuk kepentingan birokrat, ATK, Mamin, Perjalanan dinas yang banyak fiktif nya,” jelasnya.

Mohamad Amrullah, SH. M.Hum, berpendapat sebaiknya anggaran untuk mamin dihapuskan. Karena anggaran tersebut masih bisa untuk hal lainnya tanggal dan digunakan yang lebih bermanfaat bagi masyarakat Banyuwangi.

“Demo diawali di Kejaksaan negeri Banyuwangi, dilanjutkan di Pendopo Kabupaten Banyuwangi, dan rangkaian demo di DPRD Kabupaten Banyuwangi. Agar Banyuwangi bebas korupsi, dengan jalan penegakan hukum tidak pandang bulu terutama untuk kasus NH,” pungkas Mohamad Amrullah, S.H. M.Hum. (Edi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.